Petugas BC Bandara Soekarno-Hatta Bertindak Semaunya

| | Comments (39)

cengkareng.jpg Pada tanggal 2 April 2004, dua anggota Permitha (karyasiswa dari Departemen Kesehatan RI) yang baru saja menyelesaikan studi program master di Mahidol University, Thailand telah diperlakukan secara tidak semestinya oleh petugas Direktorat Jenderal Bea dan Cukai di Kantor Pelayanan Bea dan Cukai (KPBC) Bandara Soekarno-Hatta.

Tanpa sepengetahuan rekan gue tersebut dan alasan yang tidak jelas dari pihak petugas, bagasi dengan jasa pengiriman unaccompanied baggage yang berisi barang pribadi yang dibawa dari Bangkok, Thailand telah dibuka paksa dan sebagian barang-barang bawaannya telah dijarah.

Sementara yang bersangkutan mengalami teror dari para calo di Gudang Bandara Soekarno-Hatta dengan meminta pungutan liar selama proses pengambilan bagasi tersebut.

Ironisnya para petugas tidak berupaya mencegah kejadian tersebut, tetapi justru melakukan pemerasan dengan meminta pada kedua rekan gue untuk membayar biaya tanpa bukti pembayaran yang sah dari negara, di samping membayar biaya resmi gudang.

Padahal kedua temen gue tersebut telah menunjukkan surat keterangan atas barang pindahan dari Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI di Bangkok.

Karna kejadian tersebut, Perhimpunan Mahasiswa Indonesia di Thailand (PERMITHA) yang diketuai Muhammad Nur Rizal mengajukan surat protes terbuka ke Menkeu RI dan Dirut Angkasa Pura II. Yang berisi pernyataan sikap resmi:

1) Memprotes keras perlakuan tidak semestinya oleh petugas bea cukai dan gudang yang terkesan membiarkan atau terlibat secara tidak langsung atas pungutan liar dan teror yang dialami kedua rekan kami oleh para calo.

2) Menuntut pertanggungjawaban Menteri Keuangan c.q. Direktur Jenderal Bea dan Cukai atas perlakuan aparatnya itu dan menuntut Direktur Utama Perusahaan Umum Angkasa Pura II untuk memberantas praktik percaloan dan premanisme yang terjadi di wilayah kerjanya.

3) Meminta pertanggungjawaban ketiga pejabat di atas agar memperbaiki sistem pelayanan publik di lingkungan Bandara Soekarno-Hatta yang transparan, adil, dan sehat.

4) Memohon agar KBRI atau KJRI membantu warga negara Indonesia yang akan kembali ke Indonesia dengan memberikan surat keterangan sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan RI No.132 /KMK.04/1999 tentang Perlakuan Pajak Pertambahan dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah atas Impor Barang Kena Pajak yang Dibebaskan dari Pungutan Bea Masuk pada Pasal 2 Butir f.

5) Menghimbau masyarakat Indonesia untuk bersikap tegas dengan memberikan teguran dan melaporkan kepada yang berwajib jika terjadi perlakuan yang tidak semestinya dari petugas.

Surat protes ini selain dikirim langsung ke yang berwenang lewat jalur hukum juga dikirim ke media dan udah dimuat di:
- Surat Pembaca harian Kompas, 13 April 2004.

- Surat Protes Permitha ke Menkeu RI, Republika

- Koran Tempo edisi 23 April 2004 halaman B7

Kita cukup nyadar, bahwa kemungkinan besar surat ini ngga akan mendapat perhatian dari pihak yang berwenang dan bisa jadi ngga ada gunanya. Ngga akan langsung mengubah kondisi bandara Cengkareng yang 'menyeramkan' menjadi anggun mempesona *apa sih!.
Tapi kalo ngga melakukan usaha apa2, harapan akan adanya perbaikan juga ngga akan ada sama sekali. Yah, namanya juga orang usaha...
:)

39 Comments

an said:

semoga ada surat tembusan juga ke instansi terkait, tidak hanya sekedar surat terbuka. nanti dicuekinnya malah makin "dimengerti", krn gak ada suratnya kok kan cuman dimuat di koran. tp setau saya kalo di surat pembaca biasanya ada tanggapan. mudah2an.

nah terus emang saya yg pertama ya ? *nyengir*

t.w. said:

duh, nyebelin banget sih bangsaku...
terus berjuang teh nita dna teman-teman. dibantu do'a ajah yaa..

goklas said:

Bandara Soekarno-Hatta itu yang di Banten, kan Nit ? Yang di Indonesia kan, Nit ? Petugasnya Pegawai Negeri, kan Nit ? hmmm..kok bisa begitu ya ?

atta said:

beberapa bulan belakangan Kompas concern banget nulis soal soekarno-hatta yang makin gak beres. turut simpati atas nasib temen2mu ya nit...

dian said:

hmmm... sedih ah. ginian gak pernah beres.

balq said:

..sayang udeh biase..
..udeh kaga aneh..
laen kali masukin kalajengking aje teh..

*biar kiting2 deh tuh maling*

Samuel said:

Emang susah beginian...dulu temen saya dari Malaysia dipersulit soal visa/pasport yang ujung ujungnya minta duit

roi said:

kalo di sana sih harus ngegertak petugas bandara...
emang brengsek tuh di sana

nita said:

An, iya.. udah kok, udah dikirim langsung ke instansi terkait. Mudah2an ada tanggapan, walopun belum tentu merubah keadaan.

Tiwi, yah mudah2an ada hasilnya. Thx ya neng.. :)

Goklas, ngga ngerti deh. Mungkin gajinya kecil kali ya... gue juga ga ngerti.

Atta, iya ya.. bagus deh.. mudah2an kalo sering2 diliput media jadi lebih berbenah diri :)

Dian, iya... ujung2nya duit..

Iqbal, iya udah biasa udah terlalu sering kejadian kaya gini. Makanya kita nyoba protes nih, cari2 perhatian ceritanya :)

Samuel, iya.. kadang kita ngga ngerti lagi salahnya dimana...

Roi, yang bingung kalo ngga bisa ngegertak dan udah keder duluan, langsung deh jadi sasaran empukkk... :P

avianto said:

makin bikin gue gak pengen pulang... *sigh*

Ollie said:

Hmm cerita yang selalu berulang, kenapa ya gak pernah ada perbaikan...

maknyak said:

ikut simpati dan ikut jengkel. soalnya saya juga sering mau di peras , saya sering dikira TKw soalnya.

ida said:

Sudah lama koq palak memalak terjadi di Bandara Soekarno-Hatta dan makin lama tidak ditindaklanjutin oleh aparat. Menunggu tanggapan, waduuuh. Kakakku sampai heran lho, koq terpelajar sampai kena palak ya?!!

-inex- said:

hoH! bisa seenaknya begitu!! dasar.. petugas bandara kOQ kurang bertanggung jawab sih -.-!

snydez said:

turut sebel..
tapi itu lah ORANG indonesia ..

ucok said:

Nit, kalo gw sih ngikutin nasehat si Bdul tea. Katanya biar kaga dikerjain, pake baju yang rapi macem2 jas getu...terus pasang tampang sok penting hehehe...pasti deh pada takut ngerjain.

fantaorenz said:

teh Nita, postingannya gw forward ke milis2 yah

adhitya said:

gue pernah denger petugas pbb dari indonesia aja disusahin. pbb loh ni. yang passportnya sakti setengah mampus. gila ya orang indo. sedih gue dengernya. makanya jeng, pake container maersk aja. huahahaha promosi.

Ninit said:

aduuuh memalukan sekaliii yah... hiks semoga kejadiannya ga pernah menipa gua deh

btw teh nita, gimana bangkok ? tadi pagi liat berita ttg bangkok katanya lagi rada rame

erly said:

Yap, banyak2 aja bikin tulisan atau surat pembaca soal yang beginian nih...

opie said:

wah..emang deh yg namanya indonesia tuh gak pernah lepas dari yg kayak gitu.demo yuk...Peace man :>

Ilsa said:

Indonesia... kayaknya ngga ada yg jadi lebih baik deh! Apalagi urusan bea cukai gini... Darimana lagi coba 'obyekan' petugas bea cukai, kalo ngga malakin rakyat? Ngga di pelabuhan, ngga di airport... Semuanya UUD (Ujung-Ujungnya Duit!)! Capek ngga sih?:) Itulah NEGARA lu tuh!:D

bryan said:

Turut berduka. Temen-temen BC di lapangan sekarang mungkin udah beda sama sosok-sosok kelelahan yang sedang push up di lapangan kampus... saat mereka bercita-cita membasmi narkoba dan impor ilegal.

ita said:

to erly: kalo udah banyak tulisan tg ginian, apa nanti akan berubah? emang pengaruh? kalo pun iya... keknya bakal lama baru berubah.. sorry 4 being sceptic for my own country :P

alex said:

apa sih yg ga beres di indonesia semuanya serba ga bener deh butuh revolusi untuk ngelurusin yg bengkok2 :) lam kenal yah...

Ipone said:

biasa dee negara indo itu...systemnya ngga jelas, siapa yang dibela juga ngga tau, kalo orang salah pun ngga jelas dia salah atau tidak, semuanya ala blur blur.com and ngga tegas. Lenje2...kecewa ya nit ngeliat negara kayak gini

Diah said:

so sorry to hear that....

ika said:

duh kok makin ganas aja sih orang2 BC itu ? masih kurang apa gajinya sampai tega ngerampokin orang lain .. !? mudah2an aja diperhatiin tuh .. kalau nggak mah berarti emang pejabat negara betul2 ga merhatiin rakyatnya tuh .. !! *EMOSI JIWA*

kustia aji said:

Mau tahu daftar nama - nama calo yang ada di bandara soekarno hatta ! tolong nama - nama ini dilaporkan ke angkasa pura dan ke polisi jika anda ingin memberantas calo di bandara soekarno hatta.
(jangan tanya apapun kesaya, yang jelas saya tidak bohong), kenapa, karena saya sudah mengenal orang - orang ini.

1. KARWANI (calo di bandara Soekarno Hatta)
2. KAMHAR (calo di bandara soekarno hatta
3. SUARTA alias TATA (calo no. 1 di bandara soekarno hatta).

Jika anda tidak percaya dengan nama - nama ini silahkan anda selidiki di bandara apakah ada nama - nama ini. Kalau ada silahkan anda selidiki lebih lanjut. Nama2 tadi merupakan calo no. 1 di bandara Sooekarno Hatta.

(Oh ya kalau penyelidikan anda sudah ada bukti, jangan melaporkan kekepolisian setempat, laporkan langsung ke pusat)

Atas perhatiannya saya ucapkan terimakasih.

Yanto said:

Setau gw Bea Cukai kan pakai ex-ray jg pake anjing pelacak. Gw rasa itu perbuatan porter bandara yang pernah ketangkep menjarah barang orang.

Dibandara semua rese`, apalagi angkasa pura..... semaunya merintah orang.....
Kasihan TKW dan TKI kita. Mereka kong kalikong dengan calo TKW!!!

Punya hati dan moral gak ya mereka??

wawan said:

waduchh.. gimana yach..!!
naha enya eta teh??
sayah jadi takut kalow mau pergi keluar negri naik pesawat terbang, padahal sayah pingin banget euy..(habis.. belum pernah naik kapal sich.. he3x)
pokona mah PERMITHA sayah dukung, emang kudu dikitukeun tah Calo2 koplok.. tuman!!
kumaha Pihak ANGKASA PURA II??

Ari said:

Sekedar info. Petugas BC setahu saya gonta-ganti setiap 3 bulan. Jadi mereka tidak berdaya thd calo2 yg sudah jadi preman di situ. Mungkin mereka punya pasukan sendiri.
Kalo petugas BC nya yg main2 laporkan ke Koordinator pelaksana-nya (Korlak) yang bertanggung jawab di masing2 gudang. KAlo tidak memuaskan laporkan lagi ke seksi Pabean. Pergilah ke Kantor Pelayanan Bea dan Cukai di situ (soekarno-Hatta) terus tanya KEpala Seksi Pabean yang mana yg membawahi gudang tsb.
Kalo mau buat surat pengaduan, alamatkan ke Dirjen BEa dan Cukai, tembusan ke KEpala Kantor BC Soekarno-Hatta, dan Komisi Pemberantasan Korupsi.
Kalo mau aman saat ngurus barang ajak lah teman atau saudara, anggota POLRI, TNI atau BC.
Sekian. Dan ikut perihatin.

ahmad badar said:

memang bangsa kita banyak yang biadab ketularan belanda dulu yang suka ngrampok .

tio said:

saya turut prihatin atas kejadian itu, jangan menjudge yang jelek dulu bukan berarti saya membela perlakuan seperti itu semua kembali kepada diri masing - masing, banyak orang yang ingin cepat dalam mengurus sesuatu sehingga timbul para calo, think positif...tidak semua petugas bandara seperti itu, cobalah jadi pengguna jasa bandara yang taat peraturan dan hargai petugas yang berseragam, contoh kecil apabila disuruh antri saja malah nyerobot...??? itulah budaya orang Indonesia, apalg orang terpelajar yang sok tau...

agus said:

Saya mengenal salah satu dari anak keluarga pejabat bea dan cukai, dia menjabat Kepala Subdirektorat Pencegahan Direktorat Jenderal BC - Jakarta, Bpk. Hansen Hutagalung . Saya tidak kaget dengan anggapan yg beredar di publik dengan betapa mewah nya kehidupan para pejabat2 pajak negara ini. Yg di koran mereka selalu mengembor gemborkan untuk menarik uang pajak dari masyarakat dan pengusaha2 negara ini. Salah satu contoh yg mengiris hati saya lihat dari kehidupan keluarga pemangku jabatan pajak yg lumayan tinggi ini. Dengan gaji nya yg saya tidak tahu persis nya berapa , tapi saya tahu dengan pasti keluarga bapa ini mempunya satu buah Toyota alphard hitam berplat no nama salah satu anak nya D 3 HA (Dea), satu Honda Odyssey dengan salah satu nama anak nya yg lain D 1100 (Dio),, satu jeep wrangler merah , satu Toyota inova dan satu motor harley Davidson. Sang istri yg kedua mempunyai butik tas2 mewah di kawasan selatan Jakarta butik “la Lune”, yg sangat ironis nya memasukan tas2 exclusive seharga puluhan juta satu buah nya tanpa membayar pajak pertambahan nilai barang mewah se sen pun, yg beliau katanya pejabat bea dan cukai, saya sangat geli sekali, mirip kasus petugas KPK yg malahan melakukan Korupsi. Beliau yg hidup di tengah negara yg lagi melarat ini, tinggal di perumahan mewah kijang Kencana Slipi, dan mempunyai 3 rumah lain nya, yg dua di daerah yg sama, dan satu lagi tdi bangun dekat kampus Binus, kemanggisan ilir. Yah saya hanya memberi tahu informasi saja, karena mungkin ini yg hanya saya bisa lakukan sebagai warga negara RI biasa yg tiap hari baca KOMPAS dan sedikit tergerak untuk menyumbang informasi yg di minta dari iklan KPK, walaupun saya sangat sangsi sekali apakah ini ada gunanya sama sekali bagi negara kita yg tercinta ini. Tapi kalau ini merupakan hal2 yg anda kira sangat sangat wajar bagi seorang pejabat kepala penyidikan .. untuk hidup dengan gaya begitu, ya sudahlah emang nasib bagus mereka dan nasib buruk bagi negara RI.

Nindia said:

Hey gue juga mau ngasih tambahan sama apa yang Agus bilang...gw tau sedikit banyak ttg kehidupan para pejabat di Indonesia ini...intinya kita semua ini sudah dirusak oleh harta dan kekuasaan sendiri. Ayo bangun Indonesia. Merdeka!

ady said:

Yg. namanya preman, tidak saja ada di pasar, tapi orang2 gede (pejabat) juga ada.
Kan emang begitulah watak pejabat di Indonesia. AJI MUMPUNG ..... Cuma caranya beda2 dong.

HIDUP KORUPTOR INDONESIA

giman said:

gimana pelayanan bandara, masak tamu saya ditahan oleh petugas gadungan yang ada main dengan orang dalam dan minta tebusan uang suruh transfer ke rekening agar teman saya di bebasin dan tidak mau kasih tau lokasinya. tolong jangan malu-maluin nama indonesia dengan sikap yang kayak gini.

Andi92 said:

'lam semuanya...
Jika ada kurang pusa, tidak puas atau bahkan kritikan dan komentar atas pelayanan Bea Cukai, sudilah mampir di blog kita:

www.untukbeacukai.blogdetik.com

Siapa tahu sy bisa membantu duduk permasalahannya.
Andi92

Leave a comment

About this Entry

This page contains a single entry by published on April 27, 2004 11:30 AM.

55 Stall was the previous entry in this blog.

Banyak semut di rumahku.. huuu.. is the next entry in this blog.

Find recent content on the main index or look in the archives to find all content.

Powered by Movable Type 4.01