Recently in Nita Category

Kembali

| | Comments (7)

Hari yang tepat untuk kembali nge blog. Pas hari ini tanggal 28 Oktober = Sumpah Pemuda. Dan pas juga kmaren 27 Oktober 2007 dicanangkan sbg Hari Blogger Nasional hehe.

Lumayan menyesal nih ngga bisa ikutan Pesta Blogger, padahal pas enda jadi koordinatornya. Pengen menyaksikan aja pakenda bersama audiensnya.. hehe. Pasti seru sekali ya.
Yang bikin gemes lagi, karna sebetulnya hari senin lalu gue masih di Jakarta, mudik lebaran. Tapi karna kondisi kerjaan yang kritis skali jadi ngga memungkinkan buat gue dan gaga memperpanjang sampe masa Pesta Blogger. Yah, jadi cuman bisa ngiring bingah aja deh :)

Trus ceritanya, dengan semangat tinggi pengen ikutan nonton liputan pesta bloggernya lewat webcamnya panitia (YM). Eh ternyata dong, masih tak beruntung juga gue... dari pagi mantengin cuman kebagian pas udah mulai makan siang :P Padahal temen2 laen, sesama penonton jarak jauh, pada bisa nonton webcamnya dr awal2 acara. Gemes nih gemeess... Hihihi..

Yang pasti kita disini, gue dan gaga, ikutan happy dengan berlangsungnya Pesta Blogger di Blitz megapleks sabtu lalu. Selamat ya papa enda.. hasil kerja keras bersama panitianya berjalan cukup sukses (katanyaa...). Walau tak berada disana, tapi kita bisa liat video pidatonya di youtube hehehe...

Oya, ikutan senang juga.. fashionesedaily blog jadi pemenang blog favorit kategori women's issue.. hihi. secara gue ikutan forumnya gitu lo.
Trus syenang juga blognya pakenda juga jadi salah satu blog favorit... hihi, makan2 ya nda :)

Demikianlah, dengan posting di hari yang cerah ini, smoga gue jadi lebih rajin update blog ini lagi. Maju terus blogger Indonesia!
:)

Lomba Diet

| | Comments (28)

diet.jpg
Breakfast like a King,
Lunch like a commoner, and
Dinner like a beggar

Saat ini ceritanya gue lagi ikutan lomba diet (yupe, diet!) di salah satu komunitas (online) yang gue ikutin... hihihi. Kocak juga sih ini idenya. Berawal dari saling keluh kesah para wanita yang gak jauh2 dari berat badan, SE*, makanan dan (kalo sempet) anak, muncul deh ide diet bareng2 yang dijabarkan dalam lomba diet.

Aturan mainnya, yang pertama tentu saja peserta haruslah yang gendoot gendoot. Yang lagi hamil atau underweight (diliat dr BMI = Body Mass Index) DILARANG KERAS untuk ikutan.
Kedua, periode pelaksanannya 2 bulan (asalnya mau 1.5 bulan, tpi trus diundur 2 minggu lagi biar afdol).
Ketiga, masing2 peserta kasih target berat yang ingin diturunkan selama 2 bulan itu, misalnya 4 kilo atau 6 kilo atau berapa deh, ngga perlu nyebutin berat badannya. Karna semua peserta ngga ada yang mau ngaku berapa beratnya masing-masing2..haha. Biasa deh wanita, ngga usah yang gendut yang baru merasa gendut aja pasti males ngakuin berat badan. Kalopun ngaku ntar dikorupsi 2-3 kg.. hihihi. Kecuali yang (ngerasa) berat badannya di daerah2 ideal atau malah kurus, biasanya cuek2 aja bilang "Iya nih berat gue 58 kg, kurus yaa..." (dengan asumsi tingginya 178 cm).

Lalu masing2 peserta bikin ticker buat nurunin berat badan (ticker gue ada diatas tuh) :) supaya yang lain tau gimana perkembangan penurunan berat badan lawan2nya. Dan ticker ini harus diupdate secara rutin, waktu nimbangnya juga diseragamin yaitu: pagi hari setelah poo dan pee dan tanpa sehelai benang pun.. hehehe.

Pemenangnya adalah, yang prosentase penurunan berat badannya paling besar, dibandingkan terhadap target masing2. Jadi misalnya:

A - target 10 kilo, turun 7 kilo, nilainya = 7: 10 = 70%
B - target 3 kilo, turun 3 kilo, nillainya = 3 : 10 = 100%
Dalam hal ini B menang, walopun cuman 3 kilo. Begitu.

Gue sendiri, tentu aja ikutan lomba ini. Gendoot siih.. hihihi. Target gue. pengen balik ke berat badan pas sebelum hamil dulu. Jadinya dalam lomba ini, target gue adalah 7 kilo! hahaha.. banyak amat ya.. :D Bukannya gue gak bersyukur dan bukannya gue ngga mengerti bahwa kecantikan sejati tumbuh dari dalam diri (inner beauty), tapi ya.. gitu deh hehehe. Gak perlu langsing lah yang pasti, tapi paling engga BMI nya normall.. :D Skr kan udah overweight, ngga baik untuk kesehatan :D hehehe. Trus walopun ntar lombanya udah ditutup, gue masih bakal terus berjuang sampe tujuan tercapai.. laughing.gif

Trus strategi gue ya sesuai pepatah diatas.. breakfast like a king artinya sarapan bak seorang raja, boleh makan segala macem.. berlemak, berkrim, hehehe.. karna sarapan kan buat energi kita seharian itu, jadi boleh 'mewah'.
lunch like commoner makan siang seperti orang biasa, jadi makan biasa2 aja nasi, lauk pauk dan sayur mayurnya.
diner like a beggar makan malem seperti pengemis, artinya makan sedikit dan sederhana.

Gitu lo.. soalnya sebelum ini kan gue seringnya breakfast, lunch and diner like a king melulu.. hihihi.

Lumayan seru lo.. bikin lomba begini, ngga usah pake hadiah.. karna hadiahnya adalah tubuh yang lebih ringan itu sendiri :D Trus jadi seru2 aja bahas2 usaha masing2 untuk berdiet. Ada temen yang jadi rajin banget tenis dan strict dengan 1000 kalori per hari, dan hasilnya ok lo, udah turun 3.3 kg dalam sebulan dan baju2nya longgar. Ada juga yang jadi langganan gym. Ada yang kalo mau makan jadi hati2 sekali, setiap unsur makanan diperhatiin, label makanan dipelototin, sambil ngitung nasi sekian kalori, daging segini sekian kalori, aer jeruk sekian, dst.. health conscious gitu lo.

Seru kaan.. emang diet tu asiknya rame2.. jadinya bisa saling berbagi. Padahal kan biasanya kita suka malu2 ngaku kalo lagi diet.. hehe. Kesannya ketangkep basah aja gitu kalo ketahuan makan sedikit.

Terahir dikutip dr salah satu hasil dr curhatan dengan yg gendoot2, ada pepatah "gendut itu relatif, langsing itu absolut' yang artinya untuk orang gendut berlaku "hanya dirinya sendirilah yang boleh mengatakan seseorang itu gendut" sebaliknya "hanya penilaian orang lain lah, bukan diri sendiri, yang menjadikan seseorang itu langsing"... hihihi.

Jadi sebaiknya hati2 untuk berkomentar 'tambah gendut', 'tambah sehat', 'berat badan naik ya', 'lagi hamil ya' dan semacamnya.. hehe. Apalagi kalo gak terlalu akrab dan gak berniat jahat, it's definitely ruin her day, my dear! hihihihi...
hmm.. kayanya gak nyambung ya
:)

Hari Ibu 2006

| | Comments (11)

Hari ini dapet sms:

Selamat Hari ibu buat mama tersayang.
Yg sabar ama gaga ya mah, gaga kan bandel karena pinter

-gaga

Makasih ya gaga saaayyaangg... Rupanya gaga udah pinter baca, tulis, pinjem hp papa dan kirim sms dari sana biggrin.gif

Hari Ibu... udah lama rasanya gue ngga ngerayain hari ibu.
Waktu TK-SD gue masih cukup rajin ngerayain hari ibu. Ibu guru di sekolah selalu mengingatkan untuk membawa sesuatu dari rumah, lalu kita akan bersama-sama membungkusnya dengan kertas kado di kelas disertai sedikit tulisan di kertas "Selamat Hari Ibu". Sebelum pulang, diwanti-wanti lagi untuk langsung diserahkan buat ibu masing-masing di rumah.

Biasanya gue bawa kado sesuai uang jajan dulu aja. Kadang sebungkus biskuit roma (tahun ini yang manis, tahun depan yang asin.. hehe). Atau keripik singkong. Yang walaupun keripiknya keras (karna gue beli yang paling murah) tapi selalu dibilang Mama "Enak kok, empuk" :)

Untuk ikut memeriahkan hari ibu, ini ada lagu-lagu tentang Ibu andalan, yang selalu ada dalam hati gue.. :) Judul asli dan penciptanya kebanyakan gue ngga tau.. jadi ya.. seadanya aja. Dan ngga dilengkapin file MP3 atau link youtube, karna emang ngga ada. Mungkin nanti gue bikin deh, gue nyanyiin sendiri sambil direkam... kalo gaga udah bisa main gitar.. hihihi.

Atau ada yang mau nyumbang lagu?

Jika aku besar

Jika ku sudah besar nanti
Ku pergi dengan Ibu
Ibu boleh pilih sendiri
Yang mana yang dituju

Ibu boleh pilih Jogja, Bandung dan Semarang
Aku yang beli karcisnya, karcis kapal terbang

___________________________________________

Ibu yang kusayangi

Ibuku yang kusayangi
Ibu yang kucintai
Selalu kudoakan hidupmu senang
Selalu kudoakan hidupmu senang

___________________________________________

Kasih Ibu

Kasih Ibu kepada beta
Tak terhingga sepanjang masa

Hanya memberi tak harap kembali
Bagai sang surya menyinari dunia

Miss you mom..

7 Warna Seminggu

| | Comments (21)

Di Thailand, setiap hari punya warna sendiri-sendiri.

Senin itu Kuning. Selasa itu pink. Rabu itu Hijau. Kamis itu Oranye. Jumat itu Biru. Sabtu itu Ungu. Dan Minggu itu Merah.

Sejarahnya gue sendiri ngga pasti. Roomate gue bilang dr tradisi hindu. Ada yang bilang pengaruh buddish. Ada juga yang bilang tradisi dr kerajaan Thailand aja yang turun temurun sejak dulu kala.

Yang gue tau, salah satu aplikasinya adalah untuk nentuin warna baju yang bakal dipake utk hari tertentu.. hehe.

Yang paling 'hot' saat ini adalah warna Kuning di hari Senin dan Biru di hari Jumat. Terutama warna kuning. Karna warna kuning itu adalah warnanya Raja Thailand, Bhumibol Adulyadej, yang lahir pada hari Senin. Sedang warna biru itu dianggap warnanya Ratu Sirikit yang lahir hari Jumat.

Kenapa baru kerasa hot tahun ini?

Ceritanya, tahun 2006 ini adalah tahun ke-60 sang Raja Bhumibol Adulyadej naik tahta. Momentum ini dirayakan secara besar-besaran di Thailand, ngga sekedar pas hari ulang tahun naik tahtanya itu tapi selama 1 tahun ini.

Misalnya, pas hari ulang tahun naik tahta Juni lalu, Thailand ngadain pesta besar yang mengundang para raja dan ratu dari kerajaan2 lain. Lalu ada pidato dari raja yang dihadiri ribuan rakyatnya. Trus, dinas pariwisata Thailand nyebut tahun ini dengan tema 'Grand Invitation'. Dll. Pokonya gede-gedean.
Sedang salah satu bentuk partisipasi 'rakyat biasa' utk ikut merayakan tahun bersejarah ini adalah dengan selalu pake gelang kuning 'Long Live The King'; dan menggunakan baju kuning terutama pada hari senin.

Ngga heran sekarang dimana2 banyak orang jualan baju kuning. Merk2 terkenal juga ngga ketinggalan ngeluarin produk berwarna kuning. Hampir semua orang pake baju kuning dengan simbol kerajaan. Awal2 sih ngga begitu banyak model yang keluar, hanya ada t-shirt, polo shirt dan kemeja, keluaran resmi dari yayasan Raja. Tapi skr mulai deh bervariasi, terutama untuk para wanita ya. Tank top, sweater, jaket, kemeja gaul, pokonya atasan cantik berbagai model potongan kerah, lengan dan leher warna kuning ada dimana2.. hehe.

Jadi kalo liat pemandangan seperti ini di thailand:

Artinya: Skarang hari senin!

Baju biru Ratu mulai banyak dipake belakangan. Kalo ngga salah semenjak ratu ulang tahun beberapa bulan lalu. Seakan-akan orang mulai teringat, "oh iya.. ratu kan lahir jumat, mari kita hormati juga dengan pake baju biru setiap jumat".

Para pegawai di thailand, semuanya dihimbau untuk pake baju kuning setiap senin dan biru setiap jumat. Hueheheh.. lutu ya. Pegawai kampus gue termasuk, dr office boy, office girl, pegawai lab, tukang kebun, sekretaris, sampe bapak dan ibu dosen juga. Khususnya yang orang Thai ya.

Untuk warna lain, misalnya pink, Universitas Chulalongkorn punya baju 'kebangsaan' warna pink, karna nama universitas diambil dr King Chulalongkorn yang lahir pada hari.. hari apa? Yak, hari selasa! hehehe.. Baju ini, biasanya dipake kalo ada acara2 seperti pertandingan olahraga dengan univ lain, atau buat yang mati gaya bingung pake baju apa :P Jadi ngga usah takut kalo cowo pake baju pink dianggap 'girlish' ,)

Di kantor enda juga gitu, tiap hari udah punya daftar harus pake baju apa hehe. Yang pasti sih, senin pake kuning ,)
Gaga juga ikutan dong. Doktrin dari nannynya yang Thais sejati ,) Tiap senin dan jumat, dipakein baju yang sesuai.. hehe.

Hari ini Gaga pake baju ini, dengan tulisan 'Nu rak Me' yang artinya "I Love My Mommy.." huehehehe.. Artinya skr hari apaa..?
gaga-biru.jpg

:)

Jenis-jenis komentar blog

| | Comments (37)

Klo lagi ngobrol bego sama enda kadang kita suka bahasin komen2 yang hadir di blog kita atau baca di blog orang lain. Kadang jadi suka ketawa (ngetawain tepatnya), senang, sebel bahkan prihatin sama komentar2 yang sempet kita baca. Banyak sih komentar2 bagus, tapi kalo ada yang nyebelin/lucu malah asik buat dibahas.. hehe

Misalnya, ada posting seperti berikut ini:

Nasi Lemak
Minggu lalu kami mencoba Nasi Lemak di restauran Malaysia di Jalan Rangsit.
Rasanya ngga enak, gue ngga suka.

Tipe-tipe komentar yang mungkin ada:

1. Komentar Baik dan Benar
Dari namanya aja ini adalah tipe komentar yang baik dan benar, nyambung sama isi posting dan berkualitas ngga sekedar basa basi. Penulis komen membaca posting dengan baik dan memberikan komentarnya dengan benar dan bermanfaat pula.
Contoh:
"Wah kok bisa ngga suka Nasi Lemak mbak? Mungkin restonya aja yang ngga bagus tuh mbak, harusnya enak kok. Lain kali coba aja di restauran yang di jalan Sukumvit."

2. Komentar Ngawur
Jenis komentar begini biasanya ngawur dan asal-asalan. Pemberi komen ngga baca postingnya, cuman liat judulnya tapi entah kenapa maksain komen.
Contoh:
"Nasi memang mengandung lemak, tapi yang harus kita waspadai itu kandungan karbohidratnya deh!"

3. Komentar Salah
Pemberi komentar membaca selintas aja isi postingnya, tapi tetep kurang paham arah dan maksud si posting. Beda sama komentar yang ngawur, jenis yang ini masih nyambung sama isi posting tapi bertolak belakang dng isi posting.
Contoh:
"Wah sama dong kita mbak! Aku juga suka banget makan nasi lemak, nyam nyam nyam! Ntar kita makan bareng yang mbaakk"

4. Komentar Basa Basi
Pembaca baca dan ngerti isi posting,pengen komen tapi bingung mau komen apa. Ini tipe komen yang biasanya paling banyak ;) Dan terusterang yang paling sering gue pribadi alamin kalo mau ngisi komen di blog orang lain... hihi..
Contohnya:
"Hehehe... ngga suka ya.."

5. Komentar Lucu
Salah satu jenis komentar favorit gue. Jenis komentarnya agak2 nyambung tapi dipleset-plesetin..dan banyak "huehehe"-nya.. huehehehehe
Contoh:
"Makanya jangan makan nasi lemak, mendingan nasi protein atau nasi kalsium aja.. huehehehehe"


6. Emang Ngga Niat Komen

Biasanya ngga baca posting sama sekali, cuman mau say hi atau bales komen yang punya blog di blog pengkomen. Biasanya ada di blog2 yang ngga punya shoutbox (kaya gue) hehehe..
Contoh:
"Halo ceu nit nit.. apakabar? maen atuh ke rumah.. meni somse ih! Oya resep cake gue tuh ngga pake gula pasir tapi pake gula halus, trus ngga dikasih kecap juga" *ini bikin cake apa sih kok pake kecap :))

7. Spam Comment
Nah ini mah nyebelin banget.. harus sering2 diapusin
Contoh:
Hai.. gambar porno artis-artis Indonesia gratis nih di http://www.gratisan.com

8. Bukan Komen tapi Iklan
Ini sama nyebelinnya sama spam comment, komen bukan.. iklan iyah! :P
Contoh:
Dijual toyota corolla keluaran tahun 1998, mulus, harga 50 Juta nego..Hubungi 0812-1111111

9. Komen Junker
Ini adalah yang seperti suka ditulis sama Om Jay.. hehe, ciri2nya bersemangatkan ngejunk dan sekedar absen :P
Contoh:
"Pertamaaaa..."

Hihihi.. ada yang mau nambahin? ;)

Dekcai Nasusyen

| | Comments (25)

Dalam bahasa Thai,
      dek artinya 'bayi'
      pucai artinya 'laki-laki'
      puying artinya 'perempuan'

Jadi Dekcai itu artinya 'bayi laki-laki',
sedang Dekying itu 'bayi perempuan'.

Udah menjadi kebiasaaan kalo kita menunggu antrian di tempat pelayanan umum seperti rumahsakit, kita akan dipanggil dengan kata sandang dahulu sebelum nama kita. Misalnya, Bapak Gala Andara atau Ibu Nita Yuanita.

Di rumah sakit di Thailand juga gitu, untuk memanggil yang udah dewasa biasanya pake kata 'Khun' dulu sebelum nama. Misalnya 'Khun Nita Yuanita' atau 'Khun Enda Surya'.

Khun itu selain bisa berarti 'anda', adalah juga sebutan. Kurang lebih bisa disamain dengan Mr/Mrs, bedanya Khun bisa diaplikasikan buat laki/perempuan.

Sedang untuk bayi2, dipanggilnya pake dekcai atau dekying plus nama keluarganya (biasanya nama kedua).

Jadi kalo nama bayinya 'Somchai Chonwattana', dipanggilnya 'Dekcai Chonwattana' (bayi laki-laki Chonwattana). Nama bayinya "Nittaya Parnapon", dipanggilnya 'Dekying Parnapon' (bayi perempuan Parnapon).

Minggu lalu Gaga imunisasi MMR (Mumps Measles Rubella) di Rumah Sakit Thammasat (sebelah kampus). Karna rumah sakit umum, untuk suntik imunisasi itu cuman diadain hari Kamis jam 1 - 4 sore aja.

Duh ngantrinya selalu penuh kaya Pekan Imunisasi Nasional deh (kaya gue pernah ikut PIN aja ya :P ). Kita belain deh, soalnya males ke RS yg jauhan dan gaga juga lahir disitu. Yang penting biar penuh prosedurnya tetep jelas, jadi pasti kebagian. Dan alasan utama lainnya: bayarnya murah. Rata-rata cuman bayar 20 baht (5 ribu rupiah) untuk hampir semua jenis vaksin (BCG, DPT, Hepatitis, Polio). Sedang MMR agak mahal dikit, 215 baht (50 ribu rupiah). Itu udah termasuk dokter dan vaksinnya. Lumayan lah ya.

Abis timbang, ukur tinggi dan lingkar kepala, kita antri untuk ketemu dokter. Ruang dokternya ada 6 kali ya, jadi lumayan cepet mengalir pasiennya :P Kita selalu dateng agak siangan.. hehe.. abis kan deket aja rumah sakitnya, jadi selalu dapet nomer urut diatas 200 :P Banyak juga ya dipikir2.

"Dekcai Suiadee" (mbak baju merah sama anaknya maju)
"Dekying Boiadee" (bayi di stroller biru sama ibu dan neneknya maju)
"Dekcai Kanthatatep" (bayi sebelah gue sama bapa ibunya)
"Dekcai ... Nasusyen... dekcai nasusyen"

Ah! Itu dia giliran gue, 'Bayi laki-laki Nasution'. Kata 'Nasution' emang agak 'tricky' ya pengucapannya, dianggap kya ngucapin 'station', 'fashion' atau 'Nation' gitu kali yaa.. hehehe... Jadinya Nasusyen deh ah.. hihihi, untung sudah biasa...
:)

Takut Punya Anak

| | Comments (30)

(nostalgia sebelum punya anak :P )

Dulu.. sebelum punya anak, salah satu hal yang bikin gue takut kalo sampe punya anak adalah: musti bersihin BAB nya. [Haha.. kacau ya, dangkal banget] Sampe waktu hamil, gue bikin perjanjian tidak tertulis sama enda (tentunya diiringi isak tangis, hormon bo.. hormoonn.. hehehe): kalo nanti udah ada anak, enda yang musti tanggung jawab divisi poo itu.

Kenapa gue takut poo? Soalnya gue tuh jijik-aann banget. Ngga tau deh. Beda banget sama temen2 gue yang bisa casually ngurusin poo keponakan atau anak2 temennya. Atau dibandingin enda yang suka cuek kalo masuk toilet yang misalnya belom disiram (oh tidaaakkk...), gue sih pake acara munse-munse dulu deh :P

Padahal kalo diinget2, jaman dulu kala gue ngga termasuk yang jijik-an, lagi SD seneng2 aja ngurusin poonya adek gue, trus jaman SMP ikutan pramuka tabah2 aja menghadapi bumi perkemahan yang WC nya pada ancuuurrr.. :P
Mungkin faktor genetis ya, soalnya nyokap gue jijikan juga (padahal anaknya 4).

Tapi Allah itu Maha Pintar, Maha Baik dan Maha Pengertian. Dengan cara Nya, Dia ngajarin gue. Di hari-hari awal Gaga hadir di dunia, gaga dikasih masalah: susah BAB! Jadi gue yang tadinya seneng2 aja ternyata ngga harus ketemu poo sering2, lama-lama mulai cemas. Lewat beberapa hari mulai rajin setiap saat, ngecek popoknya, 'kok ngga poo terus yaa'. Sampe titik gue parno banget, berdoa minta supaya gaga bisa poo yang lancar dan berjanji gue bakal ngurusin poonya dengan tulus... hihihi. Dan ya, ketika ahirnya Gaga poo, gue menyambutnya dengan suka cita. Sesuatu yang ga gue bayangkan sebelumnya :)

Jadi happy ending kan. :) Walopun skr udah ga takut sama poonya gaga, tetep sih enda menjalankan divisi poo alias yang bersihin-beresin kalo skr gaga poo...hehe. Ya kecuali enda ga ada atau di tempat umum, baru deh gue..hehe.

Jangan takut punya anak gara2 poo (kaya gue dulu) yaa... !
:)

Halo tante ...

| | Comments (112)

Dari dulu gue sebetulnya paling ngga suka dipanggil 'Tante' oleh orang yang kalo dihitung2 ngga pantes jadi keponakan gue (keponakan = umurnya minimal 8 tahun dibawah gue) :P Kesannya, gue terlihat tua dibanding umur sebenarnya. Dan kalo ditilik2 lagi, kata Tante (seperti juga kata 'Om') selain ngasih kesan 'tua', juga ngasih kesan 'gendut'. Jadi yah, gue ngga suka :P

Kalo yang manggil keponakan2 sih ngga apa-apa doong. Tante nita pasti senaang.. hehehe

Jangankan waktu gue masih berumur dibawah 20 tahun, waktu berumur 20 akhir aja gue masih ngerasa kesel kalo dipanggil Tante (sekali lagi oleh orang2 yang bukan atau ngga pantes jadi keponakan gue). Emang tampang gue tua apa ya? Kayak tante-tante ya? (padahal iya, hihihi) Huh! Sebal.

Ada beberapa temen gue yang kayanya hobi banget manggil gue tante. Ngebuzz di YM selalu dengan "Halo Tante Nitaa". Ketemu di jalan "Halo Tante Nita mau kemana". Tulis email "Halo tante nita, apa kabar?" dst. Padahal ini temen2 gue yang umurnya juga gak jauh beda.

Tapi kemudian gue sadar, seringkali orang2 dalam rangka mencontohkan pada anaknya (yg memang pantas sekali jadi keponakan gue) jadinya mewakili untuk manggil gue tante. Biasanya memang ada anaknya juga disitu. Misalnya:
"Ayo bilang apa sama Tante Nita. Terima kasih tante...."
"Minta kuenya ya tante, ini ade lagi laper nih"
"Dagh tantee.. besok ketemu lagi yaa..."
dst

Dan seringkali kebiasaan ini keterusan. Walopun anaknya lagi ngga bareng temen gue itu, tetep aja dia manggil gue pake 'tante'. Kalo ini gue ngga masalah, karna gue tau seringnya kata itu dipake untuk mewakili anaknya.
"Kalo menurut tante nita mendingan yang ini atau yang itu ya buat si ade?"

Kemudian gue pikir2 lagi, hmm.. diantara temen2 gue yang suka manggil 'tante' (I have the list :P ) ini memang ternyata pada punya anak. Jadi yaa.. wajar aja kali ya.
Langsung deh, hilang seketika kekesalan gue sama si teman2 yang suka manggil gue 'tante' ini... hihi.

Apalagi setelah ada Gaga, malah gue yang menikmati bisa manggil temen2 gue dengan 'Om' dan 'Tante'. Juga ngisiin komen2 atau shout box di blog temen2 yang emang pantes jd om/tantenya gaga
"Celamat ulang taun ya tanteee..." dst

Tapi ternyata dalam pergaulan sehari2, emang ada orang yang seneng manggil orang lain (yang gak pantes jadi om/tante nya) dengan sebutan 'Om' dan 'Tante'. Padahal dia ngga membahasakan itu untuk anak2nya, punya anak aja engga. Kalo yang begini ini nih, gue yang masih suka rada aneh.

Apa karna ngerasa sok imut aja gitu ya? Atau dengan memanggil Om/Tante itu bisa bikin lebih akrab? Atau bercanda, kalo bercanda sih ngga apa2. Tp kok becanda terus2an?
Hmm.. gak tau deh, yang pasti sih gue pribadi gak suka. Mungkin kalo buat para Om-Om mah ngga masalah kali yaa, seneng aja dipanggil 'Om' sama sesama temen :P

Jadi kalo gue ketemu yang kaya begini, biasanya ya gue bales sama aja
"Halo Tante Nita"
"Halo juga tantee.."

:)

About this Archive

This page is a archive of recent entries in the Nita category.

Gaga is the previous category.

Find recent content on the main index or look in the archives to find all content.

Powered by Movable Type 4.01