Baby Blues

| | Comments (34)

Baby blues = depresi/kesedihan2 luar biasa yang dialami ibu2 pasca melahirkan.

Dulu waktu belom tau maksudnya, gue sempet mikir kenapa harus 'blue' (biru) ya namanya? kok ngga green (hijau) aja atau yellow (kuning) gitu, intinya mah kenapa harus warna biru :P
Lalu sempet juga kepikir kenapa harus jenis musik blues yang dipake sbg nama sindrom ini, kenapa engga jazz atau pop.. wehehehehe..
Ternyata blue yang dimaksud is adalah blue = sedih, dalam bentuk jamak.
:)

Setelah melahirkan Gaga, tanpa bisa dicegah gue pun terkena sindrom baby blues yang terkenal ini. Pas ngalaminnya sih, mati2an gue bilang sama diri sendiri "engga kok, engga baby blues! gue normal aja kok", padahal setelah melewati itu semua, di titik ini sekarang, jelas sekali bahwa saat itu rasanya memang serba blur dan samar2 buat gue.

Baby Blues buat gue, bisa dibagi dalam 2 tahap, tahap pertama yaitu selama sebulan setelah gaga lahir, waktu itu ada mama dan mama mertua yang tinggal di rumah dalam rangka ngajarin hal2 ngurusin bayi. Tahap kedua dimulai setelah beliau2 ini pulang kembali ke bandung yaitu masuk bulan ke-2 gaga lahir, saat ini gabungan antara baby blues dan home sick :(

Menurut referensi, baby blues terjadi karena kelelahan fisik setelah melahirkan dan masa penyesuaian mengurus bayi (bangun malam, kurang tidur, dll), yang dikombinasikan dengan faktor2 psikologis akibat perubahan fisik (masih gendut, rambut rontok, luka jahitan, dll) dan perubahan status menjadi seorang ibu.

Buat gue pribadi, yang paling bikin stress itu yg berkaitan dengan status gue yang jadi ibu, yaitu ketakutan dan ketidakpercayaan diri untuk ngurusin bayi, betapa besarnya tanggung jawab utk selalu melindungi bayi.
Satu lagi, tertekan karena bayi yang sangat-amat-terlalu tergantung sama gue. Kalo ada apa2, lapar misalnya, harus saat itu juga diatasi, kalo engga, nangis keras bikin gue ngerasa bersalah.

Aplikasinya macem2.

Yang paling nyata, hampir setiap gue ditinggal hanya berdua dengan ade bayi, gue pasti nangis saat ngeliat wajahnya. Tema nangisnya macem2, kadang2 ngerasa kasian sama dia secara ditinggalin di dunia yang kejam begini bersama gue yang ngga ngerti apa2an soal ngurus bayi. Rasanya ngga tertahankan aja, ngebayangin tanggung jawab segitu besar, jd tempat bergantung seorang bayi yang segitu mungil, segitu ringkih dan ngga berdaya.

Kadang tema nangisnya lain lagi: karna ngerasa terharu 'oh.. anak gue cakep banget, how precious he is' :).

Acara menangis ini berlanjut ngga hanya setiap ngeliat wajah bayi. Kadang karna frustasi nyusuin dia ngga lancar2, mikirin kalo dia kelaparan gimana, trus ntar sakit gimana, kerongkongan kering gimana dst, huhuhuhu...

Gue emang bermasalah banget nih dengan belajar menyusui ini, perlu distabilo untuk menandai betapa pentingnya masalah ini di awal2 gue jadi seorang ibu. Perlu 6 minggu kali ya, sampe ahirnya lancar dan kompak nyusuin. Salah gue juga sih, terlalu menganggap mudah soal ini. Malah pas diajarin suster di rumah sakit di hari pertama setelah melahirkan, gue kurang serius nanggepinnya. Gue pikir, bayi gue pasti langsung bisa lah. Lagian saat itu kan emang asi masih sedikit, ketika praktek diajarin juga hampir ngga pake (ngga ada) asinya, hypothetically gitu lo. Hanya liat reflek isap bayi udah ada, gue langsung mikir kalo saatnya asi gue banyak pasti bayi gue bisa langsung ngisep. Yang mana ternyata oh ternyata...susah kali puun.
Itu sebabnya, dari sekian hal yang terjadi setelah punya bayi, soal nyusuin jadi populer banget buat gue posting di blog :P

Tema acara nangis yang lain, yaitu soal kondisi fisik. Selain soal luka jahitan, darah nifas yang ngalir terus sampe gue rasa ada kali 5 ember :P , kulit yang mengendor (bagian2 tubuh yang pada saat gue hamil bengkak krn berisi cairan, mulai kempes dan menyisakan kulit yang menggelambir dan tanda2 kehitaman yang harus dihilangan dengan minyak), hal yang paling bikin resah tentu saja masalah yang paling umum: bentuk tubuh yang tetap mirip badut sirkus.
Daerah seputar perut dan pinggang gak usah ditanya deh, bener2 mirip badut pake karung beras (padahal kan adek bayi udah keluar ya), ditambah wajah yang masih bengep2 dan bagian2 tubuh lain yang tetep bengkak (besar). Emosi banget deh setiap liat kaca, kayanya gue jadi bukan yang dulu lagi, huhuhuuuu (ciyee.. kayak yang dulunya langsing ajah). Ujung2nya sih ya nangis lagi, meratapi ketidak pantasan bentuk fisik :P Sungguh bersyukurlah anda2, yang dianugrahi gen mudah-kempis-setelah-menggembung :)

Yang paling sering sih, nangis karna gue ngerasa cintaaaaaaaaaa banget sama mahluk kecil yang bernama Gaga itu, gimana gue pengen ngelindungin dia, pengen ngasih semua yang terbaik, dan pengen bikin dia senang dan bahagia. Gile ya, cinta sama orang kok malah pake nangis sih... Aduh betul deh!

Pokonya baby blues buat gua tuh, penuh tangisan deh. Kalo nangisnya ngga bisa keluar (karna banyak orang), tetap hati ini yang menangis... hehehehe.

Selain kegiatan tangis2an itu, efek baby blues ke gue lainnya yaitu gue jadi ngga suka nonton film. Bukan ngga suka ding tepatnya tapi ngga bisa, ngga mampu.
Padahal sebelumnya tiap hari nonton film (DVD). Film yang udah ditonton dulu, ditonton lagi. Film yang belom ditonton, harus segera ditonton. Pokonya kalo sehari ngga nonton film, kayanya ada yang salah :P

Abis pulang dr Rumah Sakit, gue cuman bengong waktu nonton Kungfu Hustle bareng enda. Kayanya susah banget otak ini ngikutin jalan ceritanya, "hmmm ini tadi tokohnya ngomong apa sih, apaan sih ini, apaan sih itu", dst. Ngga hanya film itu aja, berikut2nya setiap di rumah pasang film, gue cuman bisa menatap nanar ke arah tivi... hihihi, ciyeh. Makanya sejak itu enda selalu ninggalin gue kalo nonton film baru, biasanya kan harus nungguin biar nonton bareng :)

Hanya serial Friends dan Sex & The City yang masih bisa gue cerna dengan baik, mungkin karna saking seringnya ditonton berulang2 dr dulu, jadi udah kaya suara alam aja itu mah :P

Efek selanjutnya, jadi lemot. Kalo kata temen gue, karna otak gue kerendem asi.. hehehe. Tau deh aw. Pokonya, sering banget bikin keputusan ngga penting yang dibuat2 seakan penting cuman buat nenangin diri sendiri. Atau marah2 ngga jelas untuk sesuatu yg biasanya ngga penting juga, yang terjadi gara2 gue salah mikir. Misalnya apa ya.. hm.. aduh lupa nih, hihi.. tuh kan masih lemot ni sampe skr :P

Baby blues gue berakhir kira2 di bulan ke-3. Hal yang mempercepat berlalu adalah adanya Khun Sumali, pengasuhnya Gaga. Dia ini telaten dan bisa ngajarin gue banyak hal tentang ngurus bayi: ngajarin sabar, perhatian, ngajak main, dll pokonya mengasah naluri keibuan gue gitu lo.. hehehe. Lalu punya tetangga2 andalan kayak ibu nina atau jeng ninin, yang bikin gue ngerasa aman, setidaknya ada tempat bertanya kalo ada apa2. Selain tetangga yang perhatian, gue juga ikutan bergaul sama ibu2 lain di dunia maya, lewat milis, blog dan forum, yang ternyata cukup berperan dalam mengentaskan baby blues di rumah gue :)
Last but not least dukungan suami anda tentunya sangat penting! Kalo bukan enda kali sampe skr gue masih deh ber-blues2 ria :)

'Kesembuhan' gue ditandai dengan mulai berminatnya lagi nonton film :P Sudah ditest dengan nonton Kungfu Hustle, hasilnya gue bisa ngerti film itu tentang apaan, dan ternyata oalaah.. kotjak banget ya. Lalu, salah satu ciri gue udah sembuh, yaitu mulai 'biasa' kalo denger gaga nangis, ngga panik lagi. Trus gue udah jarang nangis. Udah bisa nyusuin dengan berbagai gaya dan sambil baca buku :P Dan yang pasti, pandangan terasa lebih terang dan jelas, ngga samar2 kaya 2 bulan pertama :)

PS.
Kalo kapan2 Gaga baca postingan ini, jangan ngerasa ngga enak ati ya. Sekedar baby blues begini ngga ada apa2 nya dibanding kebahagiaan ngeliat gaga tumbuh setelahnya. I Love you baby...
:)

34 Comments

mozzas said:

Oh gitu yah Nit perasaannya kalo kena baby blues. Alhamdulillah gue dua-duanya gak pernah ngalami.. apa lupa yah ?

Yessi said:

teh nita,
ntar boleh pinjem Khun Sumali gak? dibawa kesini... :)

*)Iin said:

hihihi...lucu banget postingannya nit :D *jangan digebuk yahh..abisan emang lucu*...hmm alhamdulillah kalo baby bluesnya dah ilang nita...tenang aja deh nit, belajar jadi ibu itu proses yang ngga pernah berhenti kok ;)..sun sayang buat gaga yahh...cupppp

witz said:

Jeng Nita kompakan nih sama Brooke Shields & Courteney Cox Arquette

Nita said:

Eka, beruntunglah engkau ka..Abis loe orangnya rada lempeng sih ya, lebih tegar gitu loo.. hehehe..

Yessi, ongkos transfernya mahal neng.. :)

Iin, hihihi.. in, setelah gue baca lagi juga jadi lucu deh.. Padahal pas ngetik rasanya serius banget, heuheuheu.

Witz, hehe.. gue nulis ini emang setelah baca tentang Broke Shields, tau banget yang dia rasain (tsah, kaya gue juga artisss aja ya!). Tapi dia lebih parah kayanya sih.
Biasa deh, kalo dah pada lewat begini, baru bisa nulisinnya.

ti2n said:

wuiihh.. teh nita!
saya baca sambil senyum2 ini...hihihi..
ngebayangin juga klo ntar2 mungkin saya bakalan banyak paniknya kayak teh nita :D

edhish said:

Daku kok masih merasa baby blues yah skrg? apa emang guenya aja setresan?? haihaihaia..

Duh seneng deh Nit dirimu udah bebas babyblues..

Ria said:

hmm...jd inget critanya Brooke Shield di shownya Oprah. ya ttg baby blues ini...cuman dia nyebutnya post partum depression, krn dia sampe butuh ke psikiater. ktnya BB (kok ky bau badan ya jdnya hihihi) ini jg tjadi krn prubahan hormon dr hamil ke pasca melahirkan. hrsnya yg wajar blangsung hanya antara 2 mg atow hingga masa nifas slesei. klo lbh dr itu, musti tanya2 dokter.

gw jd baby blues, Nit. lucunya, slalu pas mjelang malem...tau2 ngerasa takut 'n nangis aja tanpa sebab (hihi...siga orgil nya? =p). untung nyokap gw dah pernah wanti2 spy siap dgn kondisi ini...jd pas 'rasa aneh' tsb dtg, gw lgsg bilang ke hubby 'n diri gw sendiri klo "it's just baby blues".

nita said:

titin, moga2 aja engga panik kayak saya atuh... :)Tp titin mah kayanya tegar2 saja kalo liat wajahnya, hehehehe sok tau ya gue.

Edish, wah.. kalo kelamaan mah bukan baby blues lo dish, udah masuk tahap PPD alias Post Partum Depression, musti ketemu professional helper. Loe mah, cuman lagi bosen aja kali dish.. :)

Ria, Iya ding.. si broke shield mah PPD bukan sekedar baby blues, soalnya gejalanya lebih parah (bgt) dan lama ya.. Syukur deh udah bangkit ya, dan malah pengen punya bayi lagi. Kok kita malah gosipin artis ya ri? hihihihi

nurul said:

huaaaa..gitu ya rasanya?
kyknya gw udh pra baby blues deh..stres pegel dan sakit badan, stres kerjaan jadi gak byk (krn resign), stres baca gak selesai2, stres tiap pake baju (gak ada yang pantes), stres jerawatan, stres suami pergi (takut dia liat yang langsing2 hihih), stres gimana nanti kl ngelahirin, kl ngurus anak, bisa gak?, stres calon anakku bentuknya bagaimana? stres bbm naek..hiks hiks..

yanti said:

Gue juga ngerasain kok Nit, tapi nggak sampe sering nangis gitu ya. Cuma tiba2 ga mau ditinggal di rumah berdua ama si N.
Pernah sih sekali nangis, pas si N uring2an ga jelas (umur kira2 5 minggu), dan gue udah helpless ga tau harus ngapain. Dikasih minum ga mau, dieyong2 ga mau, pipis nggak.. jadilah emaknya HUAAA...

bLub said:

Beberapa minggu yg lalu di Femina pernah ada artikel khusus tentang Baby Blues, dan gara2 itu gue tau ada syndrome baby blues.

bahkan ada yg hampir cerai gara2 si istri super sensitif selama amsa Baby Blues. Untung suaminya SUEPER SUABARRR hehehhe

gue suka mikir, gue ga punya anak aja sensitif banget. Gimana pas nanti gue mengalami masa baby Blues yah...
kasian sekali suamiku nanti

sunardi said:

Ibu..ibu... bagi yang ingin meminimalisir efek Baby Blues (*mode Dr. Boyke) harus sering komunikasi sama suami tentang persiapan pasca melahirkan ya... Dan beruntunglah bagi ibu-ibu yang punya suami "SIAGA" + Penyabar... walaupun keliatannya sederhana tapi prakteknya ^_^ melelahkan lahir bathin.

de said:

de pernah ngerasain juga. tapi gak lama. Soalnya benar2 ngurus sendiri. Mami dan mama dah pulang smua. Trus pembantu masih kecil gak bisa megang bayi. Stress...ternyata namanya baby blues hehe

shant said:

tapi efek baby blues buat gue manjur juga lho ... badan kembali kurus kering karena stress :) setelah hepi niy, jadi berat lagi deh ..hehehe

ninit said:

ahahaha teh nita, pengen ketawa deh yang nanya2 film jalan ceritanya gimana... soalnya sama banget :) hihiih...

selamat baby blues-nya udah udahan ya teh :) lucu kan kungfu hustle ;)

hiddenhate said:

wah sudah diprepare nanti anaknya kalao sudah besar bakal baca posting ini .. hehehe ..

deeja said:

alow dd gaga..

nih deeja maen niiiiy.. :D abis mamah kmaren imel2an ama mommy soal ayam bugil, jadi deh deeja pengen nengokin gaga... :D

te, dulu mommy juga sering nangis tuh, sebuan pertama, tapi nangisnya teh bahagya tiap ngeliatin wajahku nan imut iniy.. :D

hilda said:

Wah baby blues nya brooke shield mah lebih parah ya..ampe gak mau nggendong anaknya..:(

Kakak ku juga sempet kena baby blues..cuma kesannya bukan sedih gitu..tapi karna saking kecapeannya..suka halusinasi..dan ngigo..serem lagi..aku dibilang suster hiiiy...suster ngesot kaleee...

ciphie said:

huaaa.. kalo gue baby blues nyaa gimana yaa....

belom ngelahirin ajah badan udah segede gini.. hihihii

:P

Gaga said:

Whhaa Mah. gaga jadi guilty feeling niiii... :)

Nita said:

Nurul, wah.. sama banget, itu pikiran2nya persis pisan sama yg saya pikirkan pas hamil.. Eta mah hormon rul.. hormoonn.. ;)

Yanti, hehehe.. iya ya.. loe mah jarang nangis, abis gue sih cengeng :P

Blub, kamu mah.. saya yakin akan mendapatkan suami yang super sabar.. hehehe. Amin amin.. PInjem dong femina nya.. ;)

Dr. Boyke, hehehe.. makasih ya wejangannya :)

De, emang biar ga stress harus dibawa sibuk ya.. eh, atau kebalik ya.. justru sibuk yang bisa bikin stress.. hehe. . Sing penting rafa skr udah besar dan okeh :)

Shant, alah.. loe sih berat apanya, berat diongkos sih iya.. hihihi. Masih baby blues ya shant.. kurus begitu.. :)

Ninint, kalo lagi baby blues jadi ada alesan nit.. kalo ngga ngerti film.. Kalo ngga baby blues sih... emm.. artinya apa ya tuh? hihihihi....

Iqbal, hehe.. secara bapa-ibunya blogger, ntar anaknya juga kayanya begitu dan pasti hobinya bacain archieve2 emak babenya. Bukankah kita juga bakal begitu kalo ortu2 kita dulu blogger.. :)

Teh Deeja, teh deeja emang imut cekali dehhh, putih lagi kaya bule. Apa cih lahacianya? Klo lahil di ostlali, meski mama-papa bukan bule, jadi kebawa bule juga ya? hihihihi

Hilda, hehe.. penggemar cerita broke shield (dan suster ngesot) nih.. iya dia sih depresi serius ya, bukan sekedar blues2an :)

Ciphie, hehe.. nyindir loe! Secara gue lebih besar dari loe gitu yah.. hihihi.. Tapi kamu pasti tegar ciph, kan wanita leo.. *nyambung ngga?

Gaga, ih gaga.. kok salah spelling sih? Diajarin om adhit yaa..hihi...

K.C said:

teh nita.. salam kenal.. hehehe.. gaga nya lucu banget deh..

Reti said:

Aduh Nit, gue mah terharu baca postingan elu.. meni detil & komplit menggambarkan baby blues pisan euy. Hehe, bener kan tiap ibu baru mah pasti baby blues cuma kadarnya beda2, jadi kadang asik juga there's so many baby blues out there :)

riani said:

baru baca teh nita..
duuh.. agak2 gmn juga ya.. abis ngelahirin, akan ditakutkan ama semua semua hal yg baru.. serba baru, jadi ibu baru.. ketakutan bisa ga jadi good mother.. iya kan?
untung sekarang udah bebas dari baby blue ya... *hugs* menunggu ade gaga selanjutnya.. :))

dhini said:

temenku yg hbs ngelahirin kena syndrome ini, kasian jg sih..mungkin kalo dia gara2 suaminya di luar kota ya...jd stress

Mamiek said:

Salam kenal, Mbak Nita...




Kebetulan saya dan dan seorang teman, Mbak Dina, sedang bikin buku tentang kisah-kisah nyata seputar baby blues. Mbak Nita nyumbang tulisan juga doong...yang ini juga nggak apa-apa dengan editing sana-sini gitu:). Pllzzz...


Sori yaa...baru kenal main todong :). Makasiih...




Penjelasannya bisa dilihat



http://mamieksyamil.multiply.com/links/item/15"> di sini .




daninda said:

hehehe jadi inget 4 bulanan yg lalu.. aku jg ngalamin persis bgt kaya gitu... seneng deh ada yang senasib kirain i,m the one n only.. congrats yaa buat kita bdua yg udah berhasil ngelewatin masa-masa "kritis" itu...

Fika Ponggawa said:

Ya ampun...
Ternyata gua lagi kena sindrom Baby Blues...
Nit, sama ya kamu rasain juga aq rasain. aq jadi sering nangis ga tentu gitu...
Kadang kerasa sedihhhhh sekali, apalagi soal menyusui...
aq ampe pernah nagis meraung2 di ruang dokter..
Memalukan...
:((

herlina said:

Gua juga sekarang lagi mengalami baby blues syndrome. Gua baru sebulan ngelahirin anak pertama. Tapi anehnya gua nggak merasa bahagia dengan kehadiran anak gua. Malah gua merasa anak itu membelenggu gua. Gua nggak bisa jalan2 (yang biasanya gua tukang jalan), nggak bisa santai, dan yang lebih parah lagi nggak bisa tidur malam. Anak gua kalau malam reweelll banget, tapi kalau siang anteng tidur terus. Kadang kalau malam rewel gua suka pukul pantatnya atau kakinya atau gua cubit pipinya, gua jejel2in dot ke mulutnya samapi dia oek..oek.. tapi udahannya, gua nyeseelll banget, gua ngerasa jadi ibu yang jahat dan kejam, gila.. stress banget punya bayi.. ya tuhan, mudah2an gua nggak melakukan sesuatu yang bodoh dengan anak gua, walaupun dia bikin gua capek dan stress setengah mati, tapi gua sayang banget sama dia. Apalagi kalau lihat tampang dan gayanya yang lucu menggemaskan.

Nora said:

mbak gabung yuk disini http://babybluessupport.multiply.com/?edit_mode=true
bagi2 pengalamannya ama yang lain :)

Bayu said:

Dear all....
Pada awal melahirkan Kal eL ( anakku ) istriku sama sekali tidak terlihat gejala baby blues (setidaknya ini yang terlihat oleh saya saat ini) Namun setelah Kal eL berumur 4 bulan, gejala-gejala seperti yang dibahas diatas mulai terlihat, apakah ini juga termasuk baby blues?

Sebagai suami apa yang harus saya lakukan untuk menghilangkan si "baby blues" ini?

Apa juga yang harus dilakukan oleh istriku untuk menghilangkan si "baby blues" ini?

Mohon pecerahan dari ibu-ibu/ mba-mba yang sudah berpengalaman diatas.... Please... (uyab2k@yahoo.com)

Mohon maaf kalau kesannya jadi seperti konsultasi, tapi sumpah saya tidak bermaksud seperti itu. Hanya ingin minta pendapat pengalaman mba-mba/ ibu-ibu sekalian diatas

ina said:

teh nita aku pgn bgt curhat nih,pasca melahirkan aq merasa semuanya baik-baik aja tapi setelah baby ku masuk usia ke tiga bulan n aq mulai bekerja lagi aku merasakan sesuatu yang aneh timbul seperti perasaan seolah-olah aq ni akan segera meninggal dan berpikir sedih n pgn nangis bgt bagaimana nasib babyku klau memang hal itu terjadi,tp kdg aku jg ngerasa aneh,kesal, benci, terharu ngelihat kok sekarang dirmh dah ada baby ya...trus kdg jg ngerasa emosi pgn marah2 tanpa sebab pdhal hati terdalam merasa sgt bahagia n sayang bgt ma babyku ini tapi aq sampai sekarang benar-benar bingung menghadapi gejolak perasaan yang timbul secara tiba-tiba dan aneh ini,bahkan skrg ditempat kerja pun susah utk berkonsentrasi n lebih parah lagi beberapa minggu kemarin terbesit ingin bunuh diri saja karena benar-benar merasa stress dengan perasaan bercampur ini.
ditambah lagi stress karena gak betah tinggal dirumah yg sekarang yg gede bgt tp di isi cuma ma 3 org aq,suami,n baby ku, sehingga byk bgt ruangan yg tak terpakai.
tiap pagi aku harus membersihkan rumah sendiri,cuci baju,cuci piring,masak,mandiin anak,antar anak kerumah ibu aq buat dititip krn aq mau kerja n sorenya jemput lg anak, malamnya setrika baju,ngurus baby beres2 lagi n baru bisa tidur jam 12 malam krn baby ku jam tidurnya blm normal,,, setiap hari begitu sampai2 badan ini terasa lelah bgt, n dgn semua kondisi itu suamiq g bisa mengerti atau bantuin gitu malah cuek aja, aku pernah minta utk kembali kerumah yg dulu yg dekat dgn ortu aq biar aq da yg bantuin tp dia tetap gak mau,
pokoknya rasanya uh............stress bgt deh.
Gak tau tiba-tiba ja hari nih aq dpt ilham kali ya untuk buka-buka blog ini, n akhirnya aku tau ternyata ini merupakan sindrom baby blues,
kalau bisa saya minta bantuannya kpd teh nita n teman2 sekalian untuk mengatasi sindrom ini yang sampai sekarang masih kuat saya rasakan!
terima kasih

Lussy said:

Waaaah sama bngt nieh cerita'y ma gw...ya ampun bnr deh,,pas abz mlahirkan kerasa bngt baby blues mnyerang gw coz tiap lg cma b2 ma baby ku,,nangiz mulu nih mata gw..Apalagi pas plg dr klinik,,gw tnggal drmh mertua..rasa'y serba salah gitu.. truz suami jarang drmh,,nemenin gw...tmbh deh sedih'y.. ngrasa gag ada yg perduli...truz mikirin baby sister yg kga dpt2,,,abiz mau lebaran jd pada pulkam smua..

Leave a comment

About this Entry

This page contains a single entry by published on October 17, 2005 9:40 AM.

Puasa Sambil Menyusui was the previous entry in this blog.

6 Bulan! is the next entry in this blog.

Find recent content on the main index or look in the archives to find all content.

Powered by Movable Type 4.01