Archive | Uncategorized RSS feed for this section

Pictures of Songkran, 13 April

Pictures of Songkran, 13 April 2003
Ini dia foto-foto dari acara tahun baru Songkran, ceritanya bisa dilihat di blognya enda.

Perlengkapan perang: aer di botol minum (kira2 10 kali beli), ransel (isinya baju ganti.. hehe), cairan tepung (buat dioles-olesin ke mukanya orang2), pestol aer (buat nyerang musuh2 kita.. hehe) dan bunga-bunga untuk mencerahkan hati 🙂
Sebelum masuk ke kawasan perang di Khaosan Road (Thanon Khaosan) cek alat2 dulu di depan Democracy Monument. Ya! Pistol airnya udah bisa nembakin air dengan lancar. Lanjutkan misi!
Ok! Akhirnya ketemu juga plang Thanon Khaosan yang terkenal itu, ngga susah nyarinya.. karna arus manusia memang menuju ke jalan ini.
Musuh2 kita: bule, anak kecil, orang2 bersenjata, dan para pedagang senjata. Jadi, kalo ada anak kecil yang jualan pistol air sambil pegang senjata.. Itu musuh utama kita! hehehe
Salah banget yang naro mobil di jalan Khaosan, bisa jadi sasaran para pendatang.. karna persedian tepung kita ngga pernah habis.. Abis songkran ni salon mobil laris manis nih!
Enda di tengah2 medan pertempuran, seneng banget ya kayanya. Orang2 yang ngolesin bedak di mukanya enda umumnya terjebak, pas ngolesin muka enda kena yang ‘tajem2’ di dagunya.. hehe.. jenggot..jenggot..
Ayo.. ayo.. siapa lagi yang mau diolesin mukanya pake bedak putih ini.. 🙂 Ditanggung ngga akan merata dan ketebelan .. hehe

Itu dulu yaa.. foto2nya.. Mohon maap kalo pada ngga jelas gambarnya.. maklum deh namanya juga lagi perang air.. Air kan ngga ramah sama kamera 😛
Trus, buat yang ngarep2 in foto 3 cewe Thai (seperti yang diceritain di blognya Enda).. mohon maaf aja ya.. ngga bisa dipasang disini. Karna kesalahan teknis, foto itu ngga tercetak 😛
Jadi, buat yang pengen ikutan pesta air tradisi tahun baru Thailand atau perayaan Songkran ini.. silakan persiapkan diri untuk dateng ke Thailand bulan April tahun 2004 nanti. Ready to get wet?

Comments { 0 }

Lusib-an (break sebentar sebelum nerusin

Lusib-an
(break sebentar sebelum nerusin cerita tentang Kopdar)


Lusib? Ih, apaan itu? Hehe.. coba bacanya dibalik deh.. b-i-s-u-l! Iya.. maksud gue bisul. Karna kesannya geli dan jorok sebagai judul posting 🙂 jadi gue balik.. nyamar ceritanya. Bisul.. iya nih.. ceritanya kira2 seminggu yang lalu.. ada sebongkah bisul di KEPALA gue. Duh, padahal seumur-umur bisulan 1 kali doang.. itupun di kaki dan jaman masih 3 sd gitu deh.. waktu masih suka maen ‘sorodot-gaplok’ di deket rumah gue (Halo.. Bandung-ers.. emut nteu.. Sorodot Gaplok?)
Yang gue inget tentang bisulan ini adalah.. rasanya sakit banget, bahkan ga dipegang pun.. kerasa nyut-nyutan.. trus mitosnya sih bisulan itu gara2 suka duduk di bantal sama kebanyakan makan telor. Hmm.. gue bisulan ini gara2 yang mana ya.. makan telor sambil duduk di atas bantal kali ya 🙂 Trus yang gue inget, bisul itu harus dipecahin dan dikeluarin isinya (kayak jerawat) bahkan sampe berdarah2 gitu umumnya. Ih, syerem ya.
Awalnya gue pikir itu jerawat.. tapi kok.. wuedan! rasanya sakit banget.. sampe tidurpun gue harus atur posisi.. biar ‘jerawat’ nya ini ngga banyak tersentuh. Tapi yang ada, karna gue kalo tidur suka ngga nyadar (ya iya lah) pagi2nya.. kepala gue yang ada jerawat tsb langsung nyut2an.. Nyut..Nyut.. Nyut… Uhhh! Walopun letak jerawat ini deket telinga kiri tapi letaknya di kepala agak belakang, jadi gue ngga bisa ngeliat tampangnya lewat kaca… Untungnya gue agak cerdas (baca: suka merhatiin mbak2 di salon) jadi.. gue pake cermin kecil lain, yang merefleksikan bayangan kepala gue ke cermin besar di depan. Hehe.. kebayang ngga sih? kebayaaang
Dan setelah gue dan hubby diskusi, akhirnya kita mendiagnosa bahwa sesuatu di kepala gue itu adalah bisul. Dan karena itu bisul, di kepala pula, jadinya demi kebaikan enda nyaranin pergi ke klinik. Menurut enda, biasanya kita dikasi obat yang merangsang bisul tsb lebih cepet mateng jadi bisa cepet dipecahin. Awalnya gue ngga berani ketemu dokter, gue pikir bisa diselesaikan dengan dikasi Daktarin aja (bego ya gue).. tapi setelah sakitnya menggila, bahkan karna keliatannya bisul ini mengganggu jalan darah atau kena syaraf (kali ye) sampe bagian bawah telinga gue ikutan sakit.. nyut-nyut-an seirama dengan bisul di kepala itu.. Akhirnya, daripada pas hari ulang tahun gue masih bisulan.. sehari sebelumnya gue pergi juga ke klinik.
Di klinik, ketemu Dr. Jareet yang baik banget.. dia liatin baik2 si bisul teh, udah gitu tanya2.. sakit atau gatel atau gimana.. Gue jawab, sakit bangett.. bahkan ngga dipegang aja kerasa nyut2an. Dia ngangguk2.. trus langsung nulis resep.. Hhh… lega gue, artinya bener nih.. bisul gue ngga akan dipecahin skr.. karna kalo dipecahin skr.. ngga kebayang deh rasanya.. pasti sakit banget soalnya kan belom mateng (jerawat aja, kalo belom mateng dipencet, sakit banget), artinya paling gue dikasi obat penahan sakit sama krim untuk mempercepat bisulnya mateng. Selesai nulis resep, trus Pak dokter Jareet bilang kira2 gini:
“Ini saya kasih 2 obat, yang satu obat anti bakterial dan satu lagi obat penghilang rasa sakit, minum terus selama seminggu”
Trus, gue ngangguk2.. sambil mikir ‘mana nih obat yg bikin bisul cepet mateng’, trus pak dokter bilang lagi:
“Oya, ngomong2 setelah dari sini.. kamu ketemu suster di ruang sebelah ya.. kasih liat kertas ini, nanti dia bakal ngebersihin bisul kamu.. kita perlu keluarin isinya secepatnya”
O-ow, jadi juga nih.. dipecahin bisulnya. Pelan2 gue ketemu sama perawat di ruangannya.. trus kasihin suratnya itu.. dan dia langsung pake sarung tangan baru dan nyuruh gue duduk. Trus gue tunjukin bagian yang berbisul itu… duh duh duh.. mau rasanya gue kabur dari klinik kalo ngga inget malu sama umur 🙂 Trus dengan cekatan, tuh suster ngolesin cairan2 dingin gitu.. ngebuka bungkus semacam silet gitu.. dan dengan tenang mulai deh dese ngorek2 bisul gue. Hwaaaaaaa…hh, rasanya sakit-sakit-sakit gitu deh. Gue udah meringis2 aja.. sambil mikir “Buset gue, baru dipecahin bisul aja udah begini ya.. gimana ntar ngelahirin..Hiii..” 🙂
Trus kerasa deh, makin lama makin semangat..sret..sret.. mecah2in tu bisul.. sampe akhirnya.. Aahh.. keluar deh si biang bisulnya.. dan diliatin deh ‘benda’ nya ke gue.. Hmm.. besar juga ya.. segede 2 biji jeruk gitu deh.. Emang jijik ngeliatnya tapi puas deh!
Bener juga ya ada pepatah yang bilang, kalo perasaan lega itu suka diibaratin dengan ‘pecah bisul’. Soalnya bener2 ilang deh nyut2an di kepala gue.. tinggal luka2 aja.. yang setelah dikasi betadine 2-3 jam kering..
Jadi, skr.. gue udah ngga sungkan2 lagi kalo mau tidur.. madep kiri-kanan sudah ngga masalah lagi. 🙂 Hore! Duh, senengnya.
🙂

Comments { 2 }

Birthday-Love Stuffs 1. Birthday-Love cake.

Birthday-Love Stuffs

1. Birthday-Love cake.
2. Birthday-Love candies.
3. Birthday-Love card.
4. Birthday-Love gifts.
5. Birthday-Love hugs.
6. Birthday-Love kisses.
7. Birthday-Love poems.
8. Birthday-Love blog-posting.
9. Birthday-Love lunch.
10. Birthday-Love dinner.
11. Birthday-Love …..
What a lovely day!
Many-many thanks for you the one i love, even your sickness today.. made me worry and feel less happy than i use to be.
Shower me with your love babe..! And get well soon, pleasee…..

Comments { 3 }